TUGAS Mempertemukanku dengan I La Galigo

Sedikit rasa sedih menyelimuti saat mendapat informasi pertunjukan I La Galigo karya Sutradara dunia Robert Wilson yang akan dilangsungkan di Jakarta pada 3, 5, 6, 7 Juli 2019. Bukan hanya harga tiket pertunjukannya yang bikin kliyeng-kliyeng tetapi lebih-lebih harga tiket pesawat PP Makassar-Jakarta yang tidak turun-turun.

Namun ternyata Allah SWT berkehendak lain. Tugas membawaku ke Jakarta dengan menjadi bagian dari tim Luwu Timur untuk Apkasi Expo 2019 di Jakarta Convention Center, Jakarta 3-5 Juli 2019.

Bukan hanya menjadi bagian dari tim pameran, ternyata tugas protokol pun harus dilaksanakan berhubung Bupati Luwu Timur Muhammad Thorig Husler juga berkenan hadir pada pembukaan Apkasi Expo 2019 dan mengikuti Rapat Pengurus Apkasi setelah pembukaan Expo pada 3 Juli 2019.

Malam harinya, orang nomor satu di Bumi Batara Guru ini berkenan menyaksikan pertunjukan I La Galigo di Ciputra Artpreneur, Kuningan, Jakarta.

Berhubung tiket yang disiapkan Kadis Pariwisata, Budaya, Pemuda dan Olahraga Luwu Timur hanya 4, maka loby-loby pun dilakukan untuk bisa mendampingi Bapak sampai ke ruangan. Apalagi kamera DSLR tidak diperkenankan dibawa masuk ke dalam ruang pertunjukan. Padahal tugas kami yang utama adalah mendokumentasikan kegiatan pimpinan, dan moment langka seperti ini sangatlah penting untuk didokumentasikan.

Alhamdulillah, akhirnya kami diperkenankan masuk ke dalam ruangan pertunjukan bahkan boleh membawa kamera. Bukan itu saja, berhubung banyak kursi kosong, kami pun bisa duduk dan alhamdulillah menyaksikan pertunjukan spektakuler ini yang juga dihadiri oleh Wakil Presiden Republik Indonesia Muh Jusuf Kalla dan ibu Mufidah JK.

Namun, hati ini tak dapat menerima begitu lama konsep menonton tanpa karcis. Setelah melewati beberapa scene dengan penuh rasa kagum dan terhipnotis dengan setiap langkah dan gerak yang dilakukan, saya memutuskan untuk keluar dari ruang pertunjukan. Ternyata ada TV yang disiapkan dan bisa menyaksikan pertunjukannya kembali.

Eh, diluar malah bisa bertemu dan berbincang dengan Sri Muliani, Technical Advisor Ciputra Artpreneur. Kami pun berbincang-bincang tentang pertunjukan ini dan Sri menyatakan kekagumannya akan kisah dari Tana Luwu ini sehingga berusaha meyakinkan manajemen Ciputra agar pertunjukan ini dapat dilaksanakan di Ciputra Artpreneur sebagai sumbangsih pelestarian budaya Indonesia.

Teringat statement seorang kawan, “lakukan saja pekerjaan yang diberikan dengan ikhlas dan tulus. Akan banyak hal-hal positif yang akan terjadi bahkan yang tidak terduga sekalipun”.

Benar saja.. akhirnya TUGAS membawaku bertemu I La Galigo. Tidak hanya bersama Bupati Luwu Timur pada 3/7, juga menemani Datu Luwu XL La Maradang Mackulau Opu To Bau dan Opu Datu Lina Widyastuti Wahyuningsih pada 5/7.

Beruntungnya lagi karena kami tiba lebih awal, sehingga saat menemani Datu Luwu XL masuk ke dalam ruang teater, kami bisa berkenalan dengan salah satu Co-Director pertunjukan spektakuler ini, Charles Chemin dan berbincang sejenak tentang pertunjukan ini. Kehadiran Datu Luwu XL rupanya cukup mengejutkan Charles dan sangat menyayangkan karena tidak sempat bertemu Robert Wilson yang telah kembali ke Amerika Serikat usai pertunjukan tanggal 3/7.

Alhamdulillah…. kebahagiaanku tidak berhenti disini saja.. karena saya bisa bertemu salah satu koreografer andalan Makassar kak Ida El Bahra yang juga menyaksikan pertunjukan ini.

Dan rupanyaaaa.. adik cantikku Fitrya Ali Imran merupakan pemeran tokoh We Tenriabeng dalam pertunjukan ini 😍😍😍 aishhh bahagianya.

Benar-benar sebuah anugerah yang membuatku semakin bersyukur dapat bertemu dengan orang-orang yang hebat dan mengambil pelajaran daripadanya. Setiap langkah yang tertuang dalam lembar-lembar memori memberiku pelajaran bahwa apapun bisa terjadi dengan izin Allah SWT.

Catatan kecil, Jakarta 4 Juli 2019

Advertisements

DUKAKU UNTUK PALU

Malam itu luka lama terbuka kembali. 14 tahun lamanya luka itu tersimpan, ternyata masih tetap sakit tak terperih. Ternyata belum sembuh seperti yang kukira.

Malam itu, gelisah mencari kabar ibu, bapak dan adik-adikku di Sorowako. Karena tanah kelahiranku pun terdampak gempa yang bermula di Palu, Sulawesi Tengah. Sejurus mata melihat berita-berita yang berseliweran di HP, media sosial bahkan televisi tentang tsunami yang meluluhlantakkan Palu, Donggala dan Sigi.

Ya Allah, gempa, tsunami dan likuifaksi itu

Pesona Tana Luwu 2019

Tetiba sebuah pesan whatsapp membuyarkan lamunanku. Ternyata aku menerima sebuh foto undangan yang dikirimkan Sekretaris Kerukunan Keluarga Tana Luwu (KKTL) di jakarta. Undangan untuk menghadiri Peringatan Festival Pesona Tana Luwu di Palopo.

Festival ini dilaksanakan dalam rangka memperingati Hari Jadi Luwu ke-751 dan Hari Perlawanan Rakyat Luwu ke-73. Dimana pelaksanaannya dilakukan secara bergiliran di empat kabupaten Kota se-Tana Luwu. Tahun 2019 ini dipusatkan di Palopo.

Jadilah Jumat sore saya meninggalkan Malili menuju Palopo dan berlanjut ke Belopa. Karena agenda pertama yang akan saya ikuti adalah Diskusi Publik Maccera Tasi’ dalam perspektif agama, budaya dan sains.

Diskusi ini dilaksanakan dalam rangkaian kegiatan Festival Keraton Nusantara XIII yang rencananya akan diadakan September 2019 di Tana Luwu. Pelaksana Dialog Publik ini adalah Asosiasi Dosen Indonesia (ADI) Tana Luwu bekerjasama dengan Pemdakab Luwu serta panitia Festival Keraton Nusantara XIII di aula Kantor Bappeda Pemda kabupaten Luwu (19/1/2019).

Usai Diskusi Publik kamipun bergeser ke Kota Palopo. Sebelum kembali beristirahat, tempat wisata baru kota Palopo yaitu Kambo pun menjadi tujuan kami. Walhasil, setelah melihat keindahan Kambo, berharap banyak investor lokal mau membuka tempat-tempat seindah Kambo di Tanah Luwu ini.

Minggu (20/1/2019) pagi dilaksanakan eksebisi sepakbola di stadion I La Galigo. Dari tim kesebelasan Luwu Timur dipimpin langsung Wakil Bupati Irwan Bachry Syam.

Usai Eksibisi Bola, rombongan bergeser ke Lapangan Pancasila untuk pembukaan Tana Luwu Expo (TLE). Beragam potensi daerah Tana Luwu dipamerkan di Lapangan Pancasila Palopo. Baik Pemdakab Luwu Timur, Luwu Utara, Luwu dan seluruh instasi di Kota Palopo ikut meramaikan Tana Luwu Expo yang dibuka secara resmi oleh Walikota Palopo.

Rangkaian demi rangkaian acara Festival Pesona Tana Luwu pun disajikan baik pada siang hari maupun dalam pertunjukan budaya dan kesenian pada malam hari di Lapangan Pancasila.

Senin (21/1/2019) dilaksanakan Dzikir Bersama di Istana Datu Luwu.

Lalu pada Selasa (22/1/2019) dilaksanakan Gala Dinner di Istana Datu Luwu. Turut hadir Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah.

Malam panjang ini pun semakin meriah ketika di penghujung acara, Norma Hande Patabi dari suku To Konde Tana Luwu mengundang Gubernur Sulawesi Selatan, Datu Luwu XL, Walikota Palopo dan seluruh undangan bersama-sama mengikuti langkah kaki dan lingkaran tarian dero yang disebut maddero.

Puncak acara digelar pada Rabu (23/1/2019) yang dimulai dengan pelepasan peserta Karnaval oleh Gubernur Sulawesi Selatan di depan Istana Datu Luwu. Iring-iringan peserta karnaval ini mengenakan pakaian daerah masing-masing dan diikuti oleh peserta dari Kota Palopo, Kab Luwu Timur, Kab Luwu Utara, Kab Luwu, Kab Toraja Utara dan Kab Kolaka Utara.

Setelah seluruh peserta karnaval dan undangan berkumpul di Stadion I La Galigo Palopo, upacara Peringatan Hari Jadi Luwu ke-751 dan Hari Perlawanan Rakyat Luwu ke-73 dimulai dengan pengibaran Pataka, pembacaan sejarah dan sambutan-sambutan.

Alhamdulillah seluruh rangkaian acara Festival Pesona Tana Luwu sebagai peringatan Hari Jadi Luwu ke-751 dan Hari Perlawanan Rakyat Luwu ke-73 terlaksana dengan sukses.

Semoga semangat Toddopuli Temmalara, TebbakkE TongengngE, Taro Ada Taro Gau hingga ikatan Masseddi Siri’ tertanam dan mengakar dalam diri dan kehidupan kita sebagai Refleksi 23 Januari 1946.

Welcome 2019

I closed the book of 2018. Open a new book of 2019. I have 365 pages to write down all memories.

I had an increadible closing of year end 2018. Simple memory that leads to happiness I hope. Everything so sweet, it takes my heartbeat away.

I felt the fireworks, running through my blood. Giving more pressure to load and burned the desire into a big of heart. I want it more and more as I am addicted to it.

My new hope grows so fast. As the new hope for 2019 for better life, better dreams and better achievement.

Have a best new year 2019 everyone 😍

Festival I La Galigo 2018 (Part 3 – end)

Sesungguhnya perjalanan akhir tahun itu membutuhkan pertimbangan yang banyak buatku. Namun kehadiran Profesor Kathryn Robinson dari Australia National University (ANU) membuatku melupakan segala pertimbangan untuk bisa menghadiri Festival I La Galigo ke-3 di Watan Soppeng, Sulawesi Selatan.

Setelah bersepakat dengan sahabatku Mardiani juga Opu Odeng Harta andi Djelling untuk bertemu di Soppeng, maka kami memutuskan untuk registrasi online.

Aku mengenal Prof. Kathy, begitu kami memanggilnya, ketika aku baru kembali ke Indonesia tahun 2009. Saat itu beliau sedang berkunjung ke Sorowako dan Mardiani membawanya ke sanggar Measa Aroa. Jadilah kami bercerita panjang dan membuat saya tertarik mengenal Sorowako lewat hasil penelitiannya yang dibukukan tahun 1986 dengan judul Stepchildren of Progress yang bercerita tentang kisah Dampak kehadiran tambang nikel pada masyarakat Sorowako, tempatku dilahirkan.

Sejak itu, komunikasi kami terus berlanjut. Bahkan dalam beberapa kali kunjungan beliau ke Sorowako, saya berusaha bisa menemani bersama Mardiani. Kami pernah menempuh perjalanan menuju Mahalona melewati Petea, bahkan ke Routa Sulawesi Tenggara dengan menyeberangi danau Towuti.

Selain itu, saya juga pernah diundang sebagai salah satu pembicara dalam workshop tambang di Australia National University tempat Ibu Kathy mengajar tahun 2015 dengan mengangkat judul Issues of Mining Investment and Government Relation in Decentralised Indonesia (in case of Luwu Timur, Sulawesi Selatan).

Olehnya itu, kehadiran beliau dalam Seminar International La Galigo ini tentu menjadi penting untuk saya hadiri juga Mardiani. Karena begitu banyak informasi dan up-date issue yang kami diskusikan dalam setiap kunjungan beliau ke Indonesia.

Walhasil, meskipun jadwal yang sangat padat dari panitia untuk para pembicara, usai mengikuti seminar hari pertama, kami berhasil membawa Ibu Kathy berkeliling kota Soppeng. Tentu saja tak lupa kami berkunjung ke Taman Kota Kalong atau Kelelawar.

Setelah itu kami beristirahat di Triple 8 Riverside Resort yang ternyata juga menjadi tempat makan malam para pembicara dan panitia Seminar dari Universitas Hasanuddin atau Unhas.

Satu hal yang sangat saya sukai ketika melakukan perjalanan seperti ini adalah informal talk yang berisi muatan informasi dalam bentuk brainstorming. Sedikit lebih detail jika informasi itu kami dapatkan dalam kelas apalagi ruang seminar.

Meski hari berikutnya kami tidak sempat lagi bercerita panjang dengan ibu Kathy karena beliau lebih dahulu meninggalkan Soppeng menuju Makassar. Namun pertemuan kami saat menjemput dan mengantarnya ke bandara di Makassar cukup menambah referensi.

Mardiani dan aku memang masih menyelesaikan seminar hari kedua bersama kak Ida el Bahra. Selain itu kami menunggu kedatangan Opu Odeng Harta Andi Djelling. Meski singkat, namun padat aktivitas. Mulai dari kunjungan ke Taman Kalong, berfoto di depan Villa Yuliana dan menikmati hidangan khas Soppeng di Pusat Kuliner Festival La Galigo 2018.

Dan akhirnya kami meninggalkan kota Soppeng dengan segala kisah tentang Festival La Galigo International ke-3 yang unik dan tentu saja seru 😍.

XXX

Festival I La Galigo 2018 (Part 2)

SEMINAR INTERNATIONAL I LA GALIGO III

Sebelum mengikuti seminar, peserta terlebih dahulu melakukan registrasi ulang. Setelah mendapatkan bagde tanda peserta, kami dipersilahkan masuk ke ruangan seminar.

Selang beberapa saat setelah semua peserta memenuhi ruangan, bertempat di Gedung Pertemuan Masyarakat, Bupati Soppeng H.A.Kaswadi Razak membuka secara resmi Seminar Internasional III I La Galigo pada Selasa, 18 Desember 2018.

Seminar yang dilaksanakan dua hari (18-19 Desember 2018) berturut-turut difasilitasi Fakultas Ilmu Budaya Universitas Hasanuddin dengan menghadirkan pembicara nasional dan internasional dari 10 negara. Diantaranya, Belanda, Amerika, Australia, Malaysia, Indonesia, Canada, Jepang, German, Singapore, Inggris dan New Zealand.

Sebagai manuskrip terpanjang di dunia, Naskah atau Kitab La Galigo telah diakui sebagai kekayaan warisan dunia atau Memory of thr World yang ditetapkan oleh Unesco tahun 2016. Keberadaan La Galigo tidak hanya terdapat di Sulawesi selatan Indonesia saja, lembaran-lembarannya bahkan ditemukan di beberapa negara lain. Sehingga panitia mengangkat tema “La Galigo dalam bingkai peradaban dunia“.

Saat ini, naskah La Galigo baru 1/4 yang telah diterbitkan. Masih ada 3/4 yang menjadi peer untuk dituntaskan. Dalam catatan katalog Ilmuwan Belanda R.A Kern, naskah I La Galigo terdiri dari 113 naskah terpisah dengan total halaman mencapai 31.500. R.A Kern menyaring dan membuat ringkasan menjadi 1.356 halaman. Pada abad ke 19, seorang perempuan Bangsawan Bugis, I Colli Puji’e Arung Tanete, menuliskan kembali sepertiga dari keseluruhan pokok cerita I La Galigo setebal 2.851 halaman berukuran folio.

Yang unik dari seminar yang dilaksanakan adalah upaya panitia untuk tetap menjaga kehadiran peserta dengan memberikan pertunjukan tambahan di sela-sela sesi seminar seperti penampilan Tari Bissu, massure’ dan penampilan cerita rakyat Palu Sulawesi Tengah.

PERTUNJUKAN SENI DAN BUDAYA

Festival Budaya La Galigo di kabupaten Soppeng digelar selama 7 hari 7 malam. Selain Seminar Internasional, dilaksanakan pula Tudang Sipulung, Pengukuhan Umpungeng sebagai Med Poin/ Center Poin Indonesia, Penyajian
Sastra dan Tradisi Lisan, Massureq, Permainan Rakyat, Pentas lagu lagu rakyat, Kirab Budaya Berciri La Galigo dan Pameran Budaya diantaranya pameran Benda-Benda Pusaka.


Kirab Budaya yang dilaksanakan pada senin 17 Desember 2018 dimeriahkan oleh seluruh SKPD, Kecamatan se Kabupaten Soppeng, salah satunya Kecamatan Lillirilau yang akan menampilkan budaya adat bugis Mattoana Arajang, atau yang biasa disebut Mattola bala dimana didalamnya terdapat “Sokko Pitung Rupa” sebagai salah satu persyaratan dalam melaksanakan adat tersebut.

Di lokasi pembukaan bahkan ditampilkan aneka kreasi rumah-rumah adat sebagai tempat kemah budaya. Dan pada malam hari di lapangan Gasis, halaman gedung pertemuan masyarakat, dilaksanakan malam seni dan budaya.

To be continued…