FITNAH LEBIH KEJAM DARIPADA PEMBUNUHAN

“Kiai, ajarkan saya sesuatu yang bisa menghapuskan kesalahan saya ini.” Aku berusaha menjaga nada bicaraku, tak ingin sedikitpun sekali lagi menyinggung perasaannya.

Kiai Husain terkekeh. “Apa kau serius?” Katanya.

Aku menganggukkan kepalaku dengan penuh keyakinan. “Saya serius, Kiai. Saya benar-benar ingin menebus kesalahan saya.”

Kiai Husain terdiam beberapa saat. Ia tampak berfikir. Aku sudah membayangkan sebuah doa yang akan diajarkan Kiai Husain kepadaku, yang jika aku membacanya beberapa kali maka Allah akan mengampuni dosa-dosaku. Aku juga membayangkan sebuah laku, atau tirakat, atau apa saja yang bisa menebus kesalahan dan menghapuskan dosa-dosaku. Beberapa jenak kemudian, Kiai Husain mengucapkan sesuatu yang benar-benar di luar perkiraanku.

“Apakah kau punya sebuah kemoceng di rumahmu?” Aku benar-benar heran Kiai Husain justru menanyakan sesuatu yang tidak relevan untuk permintaanku tadi.

image

“Maaf, Kiai?” Aku berusaha memperjelas maksud Kiai Husain.

Kiai Husain tertawa, seperti Kiai Husain yang biasanya. Diujung tawanya, ia sedikit terbatuk. Sambil mengangguk-anggukkan kepalanya, ia menghampiriku, “Ya, temukanlah sebuah kemoceng di rumahmu,” katanya.

Tampaknya Kiai Husain benar-benar serius dengan permintaannya. “Ya, saya punya sebuah kemoceng di rumah, Kiai. Apa yang harus saya lakukan dengan kemoceng itu?”

Kiai Husain tersenyum.

“Besok pagi, berjalanlah dari rumahmu ke pondokku,” katanya, “Berjalanlah sambil mencabuti bulu-bulu dari kemoceng itu. Setiap kali kau mencabut sehelai bulu, ingat-ingat perkataan burukmu tentang aku, lalu jatuhkan di jalanan yang kau lalui.”

Aku hanya bisa mengangguk. Aku tak akan membantahnya. Barangkali maksud Kiai Husain adalah agar aku merenungkan kesalahan-kesalahanku. Dan dengan menjatuhkan bulu-bulunya satu per satu, maka kesalahan-kesalahan itu akan gugur diterbangkan waktu…

“Kau akan belajar sesuatu darinya,” kata Kiai Husain. Ada senyum yang sedikit terkembang di wajahku.

***

Keesokan harinya, aku menemui Kiai Husain dengan sebuah kemoceng yang sudah tak memiliki sehelai bulupun pada gagangnya. Aku segera menyerahkan gagang kemoceng itu pada beliau.

“Ini, Kiai, bulu-bulu kemoceng ini sudah saya jatuhkan satu per satu sepanjang perjalanan. Saya berjalan lebih dari 5 km dari rumah saya ke pondok ini. Saya mengingat semua perkataan buruk saya tentang Kiai. Saya menghitung betapa luasnya fitnah-fitnah saya tentang Kiai yang sudah saya sebarkan kepada begitu banyak orang. Maafkan saya, Kiai. Maafkan saya…”

Kiai Husain mengangguk-angguk sambil tersenyum. Ada kehangatan yang aku rasakan dari raut mukanya. “Seperti aku katakana kemarin, aku sudah memaafkanmu. Barangkali kau hanya khilaf dan hanya mengetahui sedikit tentangku. Tetapi kau harus belajar seusatu…,” katanya.

Aku hanya terdiam mendengar perkataan Kiai Husain yang lembut, menyejukkan hatiku.

“Kini pulanglah…” kata Kiai Husain.

Aku baru saja akan segera beranjak untuk pamit dan mencium tangannya, tetapi Kiai Husain melanjutkan kalimatnya, “Pulanglah dengan kembali berjalan kaki dan menempuh jalan yang sama dengan saat kau menuju pondokku tadi…”

Aku terkejut mendengarkan permintaan Kiai Husain kali ini, apalagi mendengarkan “syarat” berikutnya: “Di sepanjang jalan kepulanganmu, pungutlah kembali bulu-bulu kemoceng yang tadi kaucabuti satu per satu. Esok hari, laporkan kepadaku berapa banyak bulu yang bisa kau kumpulkan.”

Aku terdiam. Aku tak mungkin menolak permintaan Kiai Husain.

“Kau akan mempelajari sesuatu dari semua ini,” tutup Kiai Husain.

***

Sepanjang perjalanan pulang, aku berusaha menemukan bulu-bulu kemoceng yang tadi kulepaskan di sepanjang jalan. Hari yang terik. Perjalanan yang melelahkan. Betapa sulit menemukan bulu-bulu itu. Mereka tentu saja telah tertiup angin, atau menempel di sebuah kendaraan yang sedang menuju kota yang jauh, atau tersapu ke mana saja ke tempat yang kini tak mungkin aku ketahui.

Tapi aku harus menemukan mereka! Aku harus terus mencari ke setiap sudut jalanan, ke gang-gang sempit, ke mana saja!

Aku terus berjalan.

Setelah berjam-jam, aku berdiri di depan rumahku dengan pakaian yang dibasahi keringat. Nafasku berat. Tenggorokanku kering. Di tanganku, kugenggam lima helai bulu kemoceng yang berhasil kutemukan di sepanjang perjalanan.

Hari sudah menjelang petang. Dari ratusan yang kucabuti dan kujatuhkan dalam perjalanan pergi, hanya lima helai yang berhasil kutemukan dan kupungut lagi di perjalanan pulang. Ya, hanya lima helai. Lima helai.

***

Hari berikutnya aku menemui Kiai Husain dengan wajah yang murung. Aku menyerahkan lima helai bulu kemoceng itu pada Kiai Husain. “Ini, Kiai, hanya ini yang berhasil saya temukan.” Aku membuka genggaman tanganku dan menyodorkannya pada Kiai Husain.

image

Kiai Husain terkekeh. “Kini kau telah belajar sesuatu,”katanya.

Aku mengernyitkan dahiku. “Apa yang telah aku pelajari, Kiai?” Aku benar-benar tak mengerti.

“Tentang fitnah-fitnah itu,” jawab Kiai Husain.

Tiba-tiba aku tersentak. Dadaku berdebar. Kepalaku mulai berkeringat.

“Bulu-bulu yang kaucabuti dan kaujatuhkan sepanjang perjalanan adalah fitnah-fitnah yang kausebarkan. Meskipun kau benar-benar menyesali perbuatanmu dan berusaha memperbaikinya, fitnah-fitnah itu telah menjadi bulu-bulu yang beterbangan entah kemana. Bulu-bulu itu adalah kata-katamu. Mereka dibawa angin waktu ke mana saja, ke berbagai tempat yang tak mungkin bisa kau duga-duga, ke berbagai wilayah yang tak mungkin bisa kauhitung!”

Tiba-tiba aku menggigil mendengarkan kata-kata Kiai Husain. Seolah-olah ada tabrakan pesawat yang paling dahsyat di dalam kepalaku. Seolah-olah ada hujan mata pisau yang menghujam jantungku. Aku ingin menangis sekeras-kerasnya. Aku ingin mencabut lidahku sendiri.

“Bayangkan salah satu dari fitnah-fitnah itu suatu saat kembali pada dirimu sendiri… Barangkali kau akan berusaha meluruskannya, karena kau benar-benar merasa bersalah telah menyakiti orang lain dengan kata-katamu itu. Barangkali kau tak tak ingin mendengarnya lagi. Tetapi kau tak bisa menghentikan semua itu! Kata-katamu yang telah terlanjur tersebar dan terus disebarkan di luar kendalimu, tak bisa kau bungkus lagi dalam sebuah kotak besi untuk kau kubur dalam-dalam sehingga tak ada orang lain lagi yang mendengarnya. Angin waktu telah mengabadikannya.”

“Fitnah-fitnah itu telah menjadi dosa yang terus beranak-pinak tak ada ujungnya. Agama menyebutnya sebagai dosa jariyah. Dosa yang terus berjalan diluar kendali pelaku pertamanya. Maka tentang fitnah-fitnah itu, meskipun aku atau siapapun saja yang kau fitnah telah memaafkanmu sepenuh hati, fitnah-fitnah itu terus mengalir hingga kau tak bisa membayangkan ujung dari semuanya. Bahkan meskipun kau telah meninggal dunia, fitnah-fitnah itu terus hidup karena angin waktu telah membuatnya abadi. Maka kau tak bisa menghitung lagi berapa banyak fitnah-fitnah itu telah memberatkan timbangan keburukanmu kelak.”

Tangisku benar-benar pecah. Aku tersungkur di lantai. “Astagfirullah al-adzhim… Astagfirullahal-adzhim… Astagfirullah al-adzhim…” Aku hanya bisa terus mengulangi istighfar. Dadaku gemuruh. Air mata menderas dari kedua ujung mataku.

“Ajari saya apa saja untuk membunuh fitnah-fitnah itu, Kiai. Ajari saya! Ajari saya! Astagfirullahal-adzhim…” Aku terus menangis menyesali apa yang telah aku perbuat.

Kiai Husain tertunduk. Beliau tampak meneteskan air matanya.“ Aku telah memaafkanmu setulus hatiku, Nak,” katanya, “Kini, aku hanya bisa mendoakanmu agar Allah mengampunimu, mengampuni kita semua. Kita harus percaya bahwa Allah, dengan kasih sayangnya, adalah zat yang maha terus menerus menerima taubat manusia… InnaLlaha tawwabur-rahiim…”

Aku disambar halilintar jutaan megawatt yang mengguncangkan batinku! Aku ingin mengucapkan sejuta atau semiliar istighfar untuk semua yang sudah kulakukan! Aku ingin membacakan doa-doa apa saja untuk menghentikan fitnah-fitnah itu!

Kini kau telah belajar sesuatu,” kata Kiai Husain, setengah berbisik. Pipinya masih basah oleh air mata, “Fitnah-fitnah itu bukan hanya tentang dirimu dan seseorang yang kausakiti. Ia lebih luas lagi. Demikianlah, anakku, fitnah itu lebih kejam dari pembunuhan…”

[Anonymous]

la_vie

Advertisements

Laraku Bersamamu

Sedih rasa hatiku, mendengar kabar keberadaanmu di kota ini. Entah apa yang harus kulakukan. Rindu kuingin berjumpa denganmu, namun tak sedikitpun kau mengingat untuk mengabariku.

Bak pungguk merindukan bulan. Ku hanya dapat berharap dan memuja namamu. Ingin ku gapai namun bayangmu pun seakan tak hendak berkawan denganku.

Aku tahu, kau masih marah dengan kekanak-kanakan ku. Aku tahu kau masih menyimpan rasa tak bersahabat denganku.

Tapi tak pernahkah terlintas di benakmu untuk mengabariku tentang keberadaanmu? Terlalu mudahkah bagimu untuk melupakan semua kenangan persahabatan kita yang hilang karena keberadaannya?

Aku rindu padamu, jauh dari rasa rinduku pada kekasihku. Persahabatan kita akan selalu kusimpan dalam kalbuku karena aku tetap menyayangimu meski kemarahan itu tetap menyelimutimu selamanya.

Aku hanya bisa berharap, waktu yang akan mengembalikan persahabatan kita. Meski aku pun merasa sakit dengan perlakuanmu, tapi aku tak akan memaksamu untuk melihatku seperti dulu.

Bersamamu, laraku telah menjelma menjadi damba. Aku hanya bisa berdoa untukmu, agar kebahagiaan senantiasa bersamamu. Selalu menjadi yang terbaik untukmu. Selamanya…

la_vie

Namanya Oshin

Tidak banyak yang aku ingat dari film serial TV asal Jepang ini, tapi juga susah untuk dilupakan mengingat kisah kehidupan yang dilakonkan oleh tokoh utamanya yang bernama Oshin. Kisah kehidupan yang ditampilkan secara apik, menggugah emosi pemirsa dan meninggalkan kesan yang begitu dalam tentang perjuangan hidup seorang perempuan Jepang dari kecil yang penuh penderitaan.

image

Aku ingat, dari serial tv itulah aku ingin merasakan apel Fuji karena warnanya pink dan belum pernah aku lihat sebelumnya di kampungku Sorowako. Dan betapa terperanjatnya aku ketika aku mencarinya di Gelael, sebuah supermarket di Makassar Sulawesi Selatan, ternyata buahnya sangat besar, lebih besar dari apel merah atau hijau yang sering aku makan. Dan harganya mahal sekali untuk sebuahnya.

image

Dari serial tv itu pula, aku jadi berangan-angan untuk melihat salju. Karena di film itu, aku melihat bagaimana kehidupan orang yang tinggal di daerah bersalju, yang sebelumnya aku pikir hanya ada di puncak gunung seperti cerita-cerita di Eropa, dimana orang-orang yang tinggal disitu rumahnya saling berjauhan. Hidup mereka mewah, dengan perapian di tengah rumah, selimut yang tebal dan sangat berbeda dengan kehidupan Oshin yang aku saksikan di serial itu yang serba susah. Tampak lebih nyata menurutku.

Hal yang tidak bisa lagi aku lupakan dari serial TV yang aku tonton saat aku masih duduk di bangku sekolah dasar ini juga adalah bantal yang cuma sebuah kotak yang digunakan untuk menumpu leher. Sementara aku menggunakan bantal besar, belum bantal guling meski harus berbagi dengan saudara-saudaraku yang lain. Belum sendal nya yang terbuat dari jerami dan kayu sementara kami menggunakan sendal karet bahkan sepatu. Sungguh suatu gambaran kehidupan yang sangat berbeda dengan kehidupan kami, yang masih sulit kupahami saat itu.

image

Namun pertemuan dengan pemeran Oshin kecil yang bernama asli Ayako Kobayashi di XXI Plaza Senayan hari ini, membuka lembaran kisah Oshin yang menyayat hati ini menjadi penuh makna. Dengan lugas dia bercerita tentang teknik pembuatan film Oshin ini, betapa scene moment perpisahan dengan ibunya, Fuji Tanimura yang paling berkesan dalam film ini. Dia harus naik rakit mengarungi sungai meninggalkan ibunya sambil memanggilnya kacang-kacang.*

image

Dan saat yang paling berat  menurut Ayako dalam proses pengambilan gambar adalah ketika adegan Oshin berjalan di tengah badai. Betapa bola-bola salju itu dikumpul dalam sebuah bucket lalu diletakkan di depan kipas besar dan diarahkan pada dirinya. Dan itu dilakukan seharian penuh.. brrrrr kebayang deh, menyentuh salju saja dah dinginnya luar biasa, di daerah salju itu mulut kita pun sampai mengeluarkan asap karena dinginnya, apalgi kalau dengan sengaja diterpakan angin salju…

image

Lalu Ayako juga bercerita tantangan saat pengambilan gambar adalah dialek bahasa yang digunakan. Bagaimana dia sebagai anak Tokyo harus berbicara dalam dialek Yamagata karena Oshin diceritakan sebagai gadis kecil dari Yamagata. Sedikit susah menurut dia, apalagi saat itu dia masih kecil ketika memerankan Oshin.

Kehidupan keras yang menempa Oshin kecil menjadikannya tumbuh menjadi wanita yang tangguh dan mandiri. Bahkan saat melewati masa peralihan dari masa perang era Meiji ke era Showa. Awalnya aku pikir bahwa kisah ini adalah kisah nyata, namun Ayako menjelaskan bahwa kisah ini merupakan perpaduan kisah perempuan-perempuan tangguh Jepang dalam menghadapi kehidupan yang sulit kala itu.

image

Sepanjang 2 jam durasi perjumpaan ini, antusias para awak media dan para blogger sangat besar mengikuti setiap penjelasan Ayako. Senyum manis yang senantiasa menghias wajah cantiknya tetap sama seperti yang tergambar pada kehidupan Oshin. Dalam kesukaran hidupnya, Oshin senantiasa tersenyum meskipun dia menerima cercaan, hinaan dan kehidupan yang berat hingga akhirnya dia berhasil melalui semuanya.

Dari hasil googling, aku menemukan bahwa serial Oshin terdiri dari 297 episode cerita sepanjang 15 menit. Pertama kali ditayangkan 4 April 1983 – 31 Maret 1984 dengan format gambar NTSC Interlace melalui TV NHK. Namun dengan rencana pemutaran ulang melalui saluran Waku-Waku Japan, maka kualitas gambar diubah ke HD. Rencananya serial Oshin ini akan dimulai Senin 29 Februari 2016 setiap Senin – Sabtu jam 8.00 – 8.20 malam setiap harinya.

WAKUWAKU JAPAN merupakan channel yang menampilkan konten Jepang untuk warga lokal dalam bahasa lokal selama 24 jam sehari. Menampilkan kondisi Jepang pada pemiraa di negara-negara lain melalui tayangan budaya masing-masing daerah di Jepang dan produk-produk menarik dari Jepang dengan lama resmi http://www.wakuwakujapan.tv.

Untuk pemirsa Indonesia yang  berlanggan Indovision dapat memilih Ch. 168, Okevision Ch. 32, MNC Play Media Ch. 168, Big TV Ch. 280, Firstmedia Ch. 340, Transvision Ch. 370, Orange TV KI BAND Service Ch. 209, C BAND Service Cj. 1209 dan Usee TV Ch. 582.

Ayako sangat optimis bahwa Serial Oshin ini akan tetap dapat diterima karena merupakan cerita lintas generasi. Kemampuan Produser Eksekutif Yukiko Okamoto telah membawa sebuah semangat perjuangan wanita Jepang ke layar pemirsa telah membawa serial ini diputar di 82 negara. Bahkan Ayako berdoa mendapatkan umur panjang, sehingga dia tidak saja memerankan Oshin kecil, Oshin dewasa, tetapi juga akan memerankan Oshin tua dalam serial itu. Aamiinnnnn yra…

Panjang umur untukmu Ayako… semoga semangat Oshin dapat memotivasi perempuan-perempuan hebat untuk terus berkarya.

image

*kacang adalah bahasa Jepang panggilan sayang untuk Ibu.

la_vie

Ketika Sayap Terkembang

Terakhir aku berkunjung ke Morowali tepat setahun sebelum aku pindah ke Jakarta. Morowali adalah sebuah kabupaten pemekaran dari Poso yang terletak di wilayah propinsi Sulawesi Tengah. Morowali beribukota di Bungku, Kecamatan Bungku Tengah, berdasarkan UU No. 51 Tahun 1999.

Namun dalam kunjungan kali ini, aku menemukan bahkan kabupaten ini telah mekar. Berdasarkan Undang-Undang No. 12 Tahun 2013 ditegaskan pemisahan dan berdirinya Kabupaten Morowali Utara sebagai daerah otonom baru dengan Kolonodale di kecamatan Petasia sebagai ibukota. Pemisahan ini juga  di dasarkan pada hak asal usul daerah yang bersifat Swapraja “zelfbesturende landschappen”.

Ternyata perubahan itu berdampak nyata. Dari terakhir kunjunganku ke Bungku, beragam pembangunan tergambar pada kota ini. Kabupaten muda ini memiliki berbagai potensi yang cukup besar, baik disektor perkebunan, pertanian, kelautan, perikanan maupun pariwisata.

image

Sektor yang paling potensial di Morowali adalah pertambangan, tak heran jika banyak orang menyebut kabupaten ini sebagai tanah 1.001 tambang. Jenis tambang di Morowali diantaranya nikel, marmer, minyak bumi dan kromit. Bahkan sempat menjadi topik hangat tentang para penjual-penjual tanah air sebagai ungkapan untuk para penambang ketika daerah ini melakukan eksport raw material-material tanah ke para pembeli Luar Negeri saat Undang-Undang Pertambangan masih memungkinkan berlakunya eksport tersebut.

image

Namun setelah pengkajian dan evaluasi yang komprehensif, perbaikan-perbaikan aturan dibuat untuk kepentingan masyarakat setempat pun diberlakukan. Walhasil, dalam kunjungan kali ini, daerah ini terlihat berkembang sangat pesat. Salut untuk kemajuannya.

image

Tapi yang membuatku lebih salut lagi, pas mencari data di Kantor Dinas Penanaman Modal dan Promosi Daerah, kantor ini kosong karena semua pegawai sedang ke mesjid untuk sholat Ashar. Subhanallah… sungguh suasana yang luar biasa. Ternyata ini berlaku pada seluruh kantor pelayanan masyarakat di Morowali. Jadi jangan mencari pegawai muslim di kantor pada saat waktu sholat, karena mereka semua akan memenuhi mesjid, begitupun dengan Bupati Morowali, Anwar Hafid.

image

Prinsip yang dipegang Bupati 2 Periode ini adalah “Nilai seorang pemimpin dimata Allah, tidaklah diukur dari pangkat, gaji, harta dan jabatan, melainkan tanggungjawabnya menjalankan amanah yang diberikan kepadanya” membuatnya menjadi teladan terutama bagi warga transmigrasi di Bungku. Dimana program Aladin (Atap, Lantai dan Dinding) yang dibuatnya pada Periode kepemimpinan Pertama justru menginspirasi warga transmigrasi yang berhasil untuk melanjutkannya secara sukarela.

“Kami mengumpulkan dana setelah panen untuk membantu teman-teman yang rumahnya masih belum baik, karena kebutuhan dasar kami telah dipenuhi oleh Pemerintah Morowali, sekolah gratis sampai kuliah, kesehatan gratis dan penghidupan yang lebih layak dari hasil Sawit dan pertanian serta bekerja sesuai keahlian kami di perusahaan-perusahaan tambang di Morowali,” jelas Kadek saat berbincang di warung ikan bakar Dua Puteri Bungku.

Sukses terus Morowali…

la_vie

Buah Simalakama

Sering sekali aku mendengar ungkapan bagai makan buah simalakama. Diartikan sebagai suatu kondisi yang serba salah jika dimakan mati ibu, tidak dimakan mati bapak. Secara umum diartikan sebagai suatu keadaan yang paling tidak mengenakkan terjadi pada seseorang. Dimana orang itu tidak mampu membuat suatu keputusan berdasarkan akal dan pikiran karena apapun yang dikerjakan akan mendapat resiko besar sebagai akibat dari perbuatan tersebut, sementara keadaan tersebut harus dijalani.

Namun setelah bertanya pada Mbah Google, akhirnya saya menemukan bahwa Buah Simalakama itu benar-benar ada. Bentuknya tanaman perdu yang menghasilkan buah yang mampu berubah warna dari mulai hijau berubah menjadi ungu, berubah menjadi merah, berubah menjadi kuning sebelum buah tersebut gugur untuk membusuk. Buahnya tidak terlalu besar berbentuk bulat sekitar diameter 3-5 cm.

Buah itu berasal dari kata Melayu di Sumatera, sebutan hari-hari untuk buah Mahkota Dewa.

image

Namun demikian, meski orang Melayu yang mempopulerkannya, nama Buah Simalakama tetapi dianggap tanaman ini berasal dari Papua. Maka dari itu, nama latinnya disebut Phaleriae papuana Warb. Var. Wichannii (Val.) Back. Atau nama ilmiahnya Phaleria macrocarpa (Scheff.) Boerl. Atau hanya disebut Phaleriae Fructus.

Di Indonesia, buah Simalakama dikenal juga dengan nama Makutadewa, Makutamewo, Makutoratu, Makurojo oleh orang-orang Jawa. Kemudian orang Cina menyebutnya Pau, dan lantas dicoba-coba diterjemahkan orang ke bahasa Inggris dengan nama The Crown of God.

Meski buah Simalakama sangat menggiurkan, ternyata buah ini juga mengandung racun terutama biji yang rasanya pahit. Namun luar biasanya, tanaman ini juga merupakan tanaman obat yang dianggap mampu mengobati penyakit kanker yang mematikan itu.

Pohon dan Buah Simalakama juga mengandung unsur kimia yang disebut alkaloid, saponin, flavonoid, polifenol (lagnan). Menurut hasil beberapa penelitian bahwa senyawa kimia aktif  yang disebut lignan, masuk dalam golongan polifenol dan syringaresinol mengandung toksiditas sangat tinggi sehingga berpotensi sebagai anti kanker. Namun rekomendasi pengobatan herbal menganjurkan untuk mengobati penyakit disentri amuba, penyakit kulit seperti eksim, gatal-gatal, jerawat, proasi, melalui cara pengobatan diminum.

Sekarang ini buah Mahkota Dewa bahkan dianggap sebagai dewa penyembuh penyakit seperti: SAKIT LEVER, KANKER, SAKIT JANTUNG, KENCING MANIS, ASAM URAT, REUMATIK, SAKIT GINJAL, TEKANAN DARAH TINGGI, LEMAH SYAHWAT DAN KETAGIHAN NARKOBA, EKSIM, JERAWAT, DAN LUKA GIGITAN SERANGGA. Tetapi peringatan hati-hati selalu diberikan karena buah ini mengandung kadar racun tinggi saat dikonsumsi terutama oleh wanita hamil. Buah segar dan bijinya bila dimakan akan menimbulkan efek sariawan, mabuk, kejang, dan bahkan pingsan.

Penasaran dengan buah ini ketika sebuah diskusi membahas apakah Luwu itu merupakan suku atau bukan. Pengakuan negara atas suku-suku di Sulawesi Selatan hanya untuk Bugis, Makassar, Mandar dan Toraja. Padahal dalam sejarahnya, Bugis dan Toraja merupakah anak suku dari Kedatuan Luwu sebagaimana ke sepuluh anak suku lainnya. Kalau Luwu disebut suku akan sangat mengecilkan nilai sebuah kerajaan besar yang pernah menguasai daerah-daerah dan merupakan cikal bakal lahirnya kerajaan-keracaan kecil lainnya di Sulawesi sampai ke Johor dan Selangor di Malaysia. Tapi jika tidak diakui sebagai suku maka dia hanya menjadi simbol tanah bermukim. Hmmmm pilihannya seperti buah simalakama…. bersambung.

#dariberbagaisumber

la_vie