Catatan Vie Untuk FKN XIII Tana Luwu

Catatan Vie – 1

Semua bermula saat aku masih ditempatkan sebagai Pengelola Mess Pemda Luwu Timur di Jakarta. Kami baru saja selesai melaksanakan Event Matemmu Taung Kedatuan Luwu, Januari 2018. Saat itu, Ibu Harta Andi Djelling Opu Odeng dan diriku diminta untuk melanjutkan tugas persiapan Festival Keraton Nusantara XIII Tana Luwu 2019.

Malam-malam pun diisi dengan diskusi dan persiapan. Kami bahkan berkunjung ke Kesultanan Cirebon untuk bertemu Sultan Keraton Kasepuhan Cirebon Sultan Sepuh XIV Pangeran Raja Adipati Arief Natadiningrat untuk mendapatkan arahan dan petunjuk pelaksanaan FKN yang merupakan program silaturahmi rutin Forum Komunikasi dan Indormasi Keraton Nusantara (FKIKN).

Untuk itu, kami juga diutus mengikuti Launching Festival Keraton Masyarakat Adat Asia Tenggara ke-V di Kantor Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif pada 20 Februari 2018.

Beberapa pertemuan diadakan guna persiapan proposal kegiatan yang melibatkan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan, 4 Pemerintah Daerah Kabupaten dan Kota se-Tana Luwu, serta beberapa perusahaan swasta dan individu yang ingin menyukseskan FKN XIII di Tana Luwu.

Namun rasa cemburu membuat nama baik Opu Odeng dan diriku tercoreng. Tidak ada lagi kebaikan. Lelah kami bahkan dibayar dengan sebuah pukulan di meja yang membuat semua mata pengunjung Cozyfield PIM 2 tertuju pada kami. Seolah-olah kami telah melakukan kesalahan yang tak termaafkan.

Sejak itulah kami sudah tidak dilibatkan lagi dalam persiapan FKN XIII. Hanya semangat dan titah Yang Mulia To Papoatae Datu Luwu XL La Maradang Mackulau Opu To Bau lah yang tetap menjadi penyemangat kami. Sehingga tidak mengendorkan semangat kami untuk tetap ikut serta menyukseskan FKN XIII meski bukan lagi di tim inti.

Seperti halnya saat kami diberikan mandat Datu Luwu XL untuk mengikuti Seminar dan Sarasehan Peringatan Kebangkitan Misi Suci Menuju Kemuliaan Juang Bangsa Amantubillah dari Juang Keliru bersama Jenderal TNI (Purn) Djoko Santoso, M.Si., Raja Mempawah XIII Pangeran Ratu Mulawangsa DR. Ir. Mardan Adijaya Kesuma Ibrahim, M.Sc., ibunda Ratu Kencana Wangsa DR. Ir. Arini Maryam, M.Sc, serta kerabat Kerajaan Amantubillah di Puri Bagus Candi Dasa Bali pada 15-17 Maret 2019.

Kami juga mendapat mandat mengikuti Bazaar Ugik dalam Festival Bugis 2018 di Malay Heritage Centre Istana Kampung Glam Singapore pada 13-18 April 2018. Dimana kami memperkenalkan tentang Kedatuan Luwu dan budaya Luwu di Singapore serta mensosialisasikan FKn XIII di Tana Luwu.

Yang kemudian berlanjut ke Johor untuk mengikuti Peresmian Persatuan Zuriat Daeng Marewah Ibni Upu Malaysia yang diresmikan oleh YTM Kebawah Kaus Dato Johan Pahlawan Lela Perkasa Setiawan Undang luak Johol ke-15 Dato Undang Muhammad Bin Hj. Abdullah di kediaman DS. Tengku Daeng Baha Ismail pada 21 April 2018. Zuriat Daeng Marewah memiliki keterikatan saudara keturunan Luwu.

Setelah itu kami kembali ke Sulawesi dan mengikuti Launching Logo FKN XIII di Istana Datu Luwu, Palopo pada 12 Mei 2018.

Lalu kami juga mengikuti Dialog Publik Maccera Tasi di kota Belopa, Kabupaten Luwu pada 19 Januari 2019. Penting untuk mengikuti dialog ini yang kemudian memberikan rekomendasi apakah Maccera Tasi’ tetap masuk dalam agenda FKN XIII Tana Luwu.

Kami hanya mengikuti perkembangan persiapan FKN XIII lewat group-group dan postingan medsos teman-teman. Kadang kala merasa sangat gemes karena beberapa persiapan yang pernah kami diskusikan sama sekali tidak dilakukan. Tapi kami memilih go with the flow sajalah hehehe.

Hingga akhirnya beberapa kejadian membuatku berhubungan langsung dengan persiapan FKN XIII, seperti mempertemukan Ketua Panitia FKN XIII dengan Bupati Luwu Timur, mewakili Kabag Humas dalam rapat persiapan FKN XIII bersama Maddika Bua hingga keterlibatan penuh dalam persiapan FKN XIII di kecamatan Wotu Kabupaten Luwu Timur. Secara aku pun telah kembali bertugas di Luwu Timur sejak akhir Februari 2019.

Hingga jelang pelaksanaan FKN XIII, konfirmasi beberapa Raja dan undangan yang akan datang aku sampaikan pada pihak panitia karena mereka menghubungiku lebih dahulu. Eh, Opu Odeng pun menghubungiku menanyakan apakah aku bersedia membantunya mengurusi beberapa tamu dari Luar Negeri sesuai permintaan Ketua Panitia.

Berat rasanya, setelah semua yang terjadi. Rasa kurang nyaman atas perlakuan yang tidak adil dan kekhawatiran akhirnya harus aku buang jauh-jauh mengingat utang budi yang telah diberikan para tamu khususnya dari Singapore dan Malaysia saat aku mengunjungi negara mereka dalam beberapa kesempatan sebelumnya.

Meskipun para tamu-tamu ini sudah mendapatkan Liaison Officer (LO) atau pendamping lokal selama acara, namun Opu Odeng dan diriku diminta menjadi pendamping LO khusus untuk tamu-tamu Malaysia dsn Singapore utamanya yang sudah kami kenal.

Walhasil, karena semua saling terkait, maka aku pun berangkat lebih awal untuk melakukan koordinasi di Palopo. Alhamdulillah, pelaksanaan FKN XIII untuk Luwu Timur berada di akhir jadi waktu persiapan lebih banyak.

Begitu tiba di Palopo, aku langsung membantu di sekretariat Panitia berhubung aku juga butuh konfirmasi undangan untuk rombongan Luwu Timur baik di Gala Dinner, Pembukaan, dan Penutupan, rombongan Raja dan Sultan yang akan ke Luwu Timur, perlakuan kepada para Raja dan Sultan yang akan hadir.

Alhamdulillah, para Raja dan Sultan sudah mulai berdatangan di Kota Palopo. Persiapan demi persiapan dilaksanakan dan saya menjadi bingung karena cukup banyak tugas yang harus diselesaikan sementara show must go on.

Bersambung ke Catatan Vie – 2

Advertisements