Mengenal Aksara Kuno

Sejak mengenal Kedatuan Luwu, sedikit demi sedikit membuka mataku akan urgensitas atau pentingnya mengenal budaya masa lampau sebagai identitas kita. Kita selalu membuat statement sebagai anak muda yang mencari jati dirinya, namun kita seringkali diberikan petunjuk untuk mengikuti kebudayaan barat, yang notabene tidak kalah hebat dari kebudayaan kita di Nusantara.

Bersama Datu Luwu XL dan Opu Datu di Launching Logo Festival Keraton Nusantara XIII Tahun 2019 di Istana Datu Luwu, Palopo (12/05/2018)

Dan hari ini Selasa (18/09/2018), mata saya pun semakin terbelalak. Memang pernah saya mempelajari tentang adanya naskah kuno di Indonesia , yang digunakan pada masa kerajaan sebelum kemerdekaan Republik Indonesia tahun 1945, tapi yang tidak banyak diperkenalkan kepada generasi muda adalah bahwa Pancasila itu sendiri disusun berdasarkan konsensus bersumber pada pengetahuan khas Indonesia, sementara semboyan Bhineka Tunggal Ika bisa tergali dari pembacaan cermat naskah Jawa Kuno yang disebut Sutasoma.

Betapa kayanya bangsa Indonesia, 10.634 judul naskah kuno yang tersimpan di Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. Namun sayangnya, pembaca naskah-naskah itu sangat terbatas bahkan sebagian terancam punah jika tidak dijaga, dilestarikan dan diajarkan kepada generasi muda.

Untuk itu, Prof. Jimly Asshiddique mengharapkan adanya cultural bridge untuk menyambungkan kehidupan modern dan budaya lokal.

Prof. Dr. Jimly Assidhique dalam ceramah Aktualisasi Hukum Adat dan Pemerintahan dalam Naskah Nusantara dalam rangka Festival Naskah Nusantara IV di Perpustakaan Nasional RI (18/9/2018)

Dan sebuah kesempatan langka, saya bisa berkenalan dengan kang Edo (49) asli Keturunan Jawa Sunda Madura yang dia singkat Jandamadu hahaha.. ketemu Kang Edo panghilan dari Edi Dolan saat dia sedang memperagakan teknik pembuatan kertas jaman dahulu dari kulit kayu saeh (paper mulberry) yang disebut Daluang juga memperlihatkan naskah pancasila yang dituliskan dengan aksara Sansekerta, Sandi Jawa, Cacarakan Sunda, Sunda Kuno dan Batak Karo.

Penulisan Pancasila oleh Edi Dolan dalam aksara Sansekerta, Sandi Jawa, Cacarakan Sunda, Sunda Kuno, Alcedo, dan Batak Karo

Teknik pembuatan Daluang, dimulai dengan memasak kulit kayu saeh hingga lembek lalu dibungkus daun pisang semalaman hingga berlendir. Pisang memiliki getah yang menjadi perekat sehingga dapat bertahan lama.

Setelah itu kulit kayu yang sudah lembek dan berlendir dipukul dengan Pameupeu atau palu dengan tekstur kasar sehingga kulit kayu itu menipis dan 2-3 kali dilapis sehingga tidak mudah sobek. Setelah lembaran-lembaran itu menyatu, maka dipukul menggunakan pameupeu yang alurnya lebih kecil. Jaman dahulu kala, untuk menjadikannya kertas, dipukul dengan menggunakan batu atau kayu keras.

Dalam proses pemukulan, sesekali dibasahi air sehingga lembaran kulit kayunya tidak melekat pada alas dan tidak sobek. Setelah jadi kemudian diangin-anginkan hingga kering dan siap untuk ditulisi.

Kang Edo adalah seorang pelukis aksara di kanvas yang mempelajari teknik ini secara otodidak mulai dari tahun 2007.

“Saya tertarik karena naskah kuno itu memiliki kandungan ajaran petuah yang bisa diterapkan di masa lalu hingga masa sekarang”, terangnya.

Meski tidak pernah mengenyam pendidikan formal bidang seni, kang Edo berkolaborasi dengan beberapa alumni ITB untuk bisa menulis aksara sendiri.

“Saya diberi tantangan oleh kawan-kawan. Akhirnya saya membuat aksara saya sendiri yang saya sebut Alcedo – Aksara Edo.

Pancasila dalam Aksara Alcedo

Pengen punya museum sendiri untuk koleksi pribadinya dan membuat replika semua naskah nusantara adalah keinginan terbesar dan belum dicapainya hingga saat ini. Namun keinginannya untuk terus melestarikan naskah-naskah kuno memperkenalkannya dengan Perpustakaan Nasional, sehingga dapat terlibat dalam pembuatan replika beberapa naskah kuno di Perpustakaan Nasional.

Pancasila dalam Aksara Budha

Dari penelusuran saya tentang Daluang ini ternyata bukti keberadaan daluang dapat ditemukan pada naskah kuno Kakawin Ramayana yang berasal dari abad ke-9. Dalam naskah itu disebutkan daluang sebagai bahan pakaian pandita (sebutan untuk orang yang bijaksana). Pada abad ke-18, daluang dipergunakan bukan hanya sebagai pakaian pandita, tetapi juga kertas suci, ketu (mahkota penutup kepala), dan pakaian untuk menjauhkan dari ikatan duniawi.

Pradatangnya Islam, daluang digunakan sebagai bahan wayang beber, salah satu jenis wayang di Jawa yang memanfaatkan lembaran atau gulungan daluang untuk merekam kisahan atau cerita pewayangan dalam bentuk bahasa gambar.

Selanjutnya daluang digunakan dalam berbagai tradisi tulis di Indonesia, mulai dari tradisi pesantren sampai dengan pemanfaatan untuk keperluan administrasi di zaman kolonial hingga awal kemerdekaan Republik Indonesia.

Surah Al-Ashr dalam aksara Budha

Daluang sebagai bagian dari tradisi tulis di Indonesia diperkirakan sudah ada sejak abad ke-14. Hal ini tertuang pada naskah Undang-Undang Tanjung Tanah di Gunung Kerinci yang diteliti oleh Dr Uli Kozok dari Hawaiian University pada 2003. Adapun dalam khazanah naskah Sunda dapat ditelusuri melalui naskah Sunda kuno dari abad ke-18 koleksi Perpustakaan Nasional Republik Indonesia.

Senang rasanya berkesempatan mengetahui bagaimana teknik pembuatan kertas dimasa lampau. Terima kasih kang, selamat berkarya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s