Saat Kau Memilihnya

Namun Dia Menyakitimu

Tidak sebentar aku mengenalmu. Beraneka cerita sudah menjadi hiasan kisah kita. Semua kulakukan hanya dengan satu alasan bahwa kubelajar menerima kenyataan dan berusaha mencintaimu.

Namun, disaat aku mulai menikmati kasih sayangmu, disaat rasa sakit mulai terobati dan cinta mulai merekah, kau dengan sadar membenamkan belati beracun tepat menyentuh relung hati yang paling dalam.

Sakit yang kauberikan sungguh perih, hingga rasa itu menjadi tak terbayangkan. Hanya lembaran putih yang menyilaukan dalam bingkai amarah.

Butuh waktu untuk melupakan yang telah kau lakukan. Saat keputusan ternobatkan dan kau memilih bersamanya. Kau melegitimasi sebuah keadaan yang selama ini kau ingkari sendiri.

Sungguh, pertanyaanku tak terhenti, namun tersekat di ujung kerongkongan, tanpa terucapkan. Air mata tak terbendung dan kulewati hari tanpa senyum. Pekat, gelap, hilang asa karena kepergianmu.

Kini, saat aku mendengar bahwa dia menyakitimu dengan cerita yang memenjarakan ke-Aku-an mu selama ini. Entah mengapa rasa sakit kembali menghampiriku. Dia yang kau pilih dengan meninggalkanku, ternyata tak memberimu damai dan bahagia.

Aku ingin tertawa, menertawakan pilihanmu. Tapi entah mengapa, justru sakit yang kurasakan laksana luka yang kembali menganga lebar. Entah kemana rasa benciku padamu karena memilih dia, tapi aku bersyukur, tak perlu menghakimimu dengan tanganku karena sesungguhnya Allah SWT Maha Mengetahui atas segala apa yang terjadi.

#catatanvie – Tapu Ondau, 28072019

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s